BRICS SEMAKIN BERKEMBANG – DR. RAMALAN YUNUS

20
SHARES
217
VIEWS

Persidangan BRICS yang ke-15 yang diadakan di Johannesburg, Afrika selatan pada 22 Ogos hingga 24 Ogos 2023 baru sahaja berlalu. Ini adalah persidangan pertama yang diadakan secara “in-person” setelah tiga tahun berturut-turut ia diadakan secara virtual.

Persidangan tersebut dihadiri oleh ketua-ketua negara dari negara-negara anggota BRICS seperti Brazil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan.

Apa yang menarik pada persidangan BRICS kali ini ialah kemasukan negara anggota baru iaitu Argentina, Mesir, Ethiopia, Iran, Arab Saudi dan UAE.

Kemasukan negara-negara Islam seperti Iran, Arab Saudi dan UAE akan membuka laluan untuk negara-negara Islam yang lain menyertai BRICS di masa akan datang.

Dengan kemasukan enam lagi anggota baru ke dalam blok ekonomi ini telah menjadikan capaian populasi dunia sehingga 40 peratus dan suku ekonomi global. Setakat ini sudah ada 24 negara yang telah membuat permohonan secara rasmi untuk menyertai BRICS.

Perkembangan ini telah memperlihatkan potensi dan kemampuan BRICS untuk menyaingi G7, blok ekonomi negara-negara barat yang selama ini telah mendominasi ekonomi dunia.

Negara G7 merupakan negara-negara yang mendominasi kegiatan perindustrian dunia dengan mengawal segala industri berat dunia. Kebanyakan negara anggota G7 ini merupakan negara-negara barat kecuali Jepun.

China sedang berusaha untuk mengembangkan BRICS dengan pantas di tengah-tengah persaingannya yang semakin sengit dengan Amerika Syarikat.

Ini sekali gus mempamerkan hasrat China yang begitu bersungguh-sungguh untuk menjadi “the economic power house” di dunia.

Malaysia juga pasti akan terkena tempias dari persaingan antara China dan Amerika tersebut. Lalu apa pendirian Malaysia mengenai BRICS?

Antara Amerika dan China, Malaysia mahu ikut siapa ?

Dato’ Dr Ramalan Yunus

Penganalisis politik & ekonomi bebas

Facebook
Twitter
Email
Telegram
WhatsApp

Artikel Berkaitan